Mikroorganisme Yang Digunakan Untuk Membantu Membuat Tempe Adalah

Mikroorganisme Yang Digunakan Untuk Membantu Membuat Tempe Adalah

Mengenal Bioteknologi Konvensional & Produk-Produknya | Biologi Kelas 12

Bioteknologi Konvensional dan Produknya

Bagaimana ya jika ilmu pengetahuan digunakan untuk menciptakan makanan yang sangat enak dan bergizi untuk kita makan? Ternyata hal ini sudah diterapkan melalui bioteknologi. Apa itu bioteknologi, dan apa saja contohnya? Yuk pelajari di artikel biologi ini!

Halo teman-teman, kamu tau nggak, kalau beberapa makanan favorit kita, seperti tempe, keju, kecap dan sebagainya diciptakan dari sebuah proses merekayasa dengan ilmu biologi. Wah, kok bisa? Nah jadi, proses pengolahan tersebut ada dalam ilmu bioteknologi!

Pernah mendengar istilah bioteknologi? Wah, bioteknologi itu apanya biologi, ya? Atau jangan-jangan itu teknologi yang hidup? Bukan ya, jadi bioteknologi adalah


teknologi yang memanfaatkan makhluk hidup baik sebagian atau keseluruhan untuk menghasilkan barang atau jasa, dan lazimnya ditujukan untuk kepentingan manusia.

Dengan pengertian tersebut, bisa kita pahami bahwa bioteknologi membantu pemenuhan kebutuhan hidup kita, baik barang atau jasa melalui pemanfaatan teknologi pada makhluk hidup. Misal kebutuhan kita pada makanan yang bergizi, yang bisa disimpan waktu lama, atau yang terasa lezat untuk kita makan sehari-harinya.

Bioteknologi sendiri dibagi menjadi 2, yaitu bioteknologi konvensional dan bioteknologi modern. Nah di artikel kali ini, kita mengenal bioteknologi konvensional dulu, ya!

Baca juga: Manfaat Biologi dalam Berbagai Bidang Kehidupan Manusia


Pengertian Bioteknologi Konvensional

Berdasarkan namanya, konvensional adalah sesuatu yang lazim, tradisional, atau mengikuti yang sudah ada.


Bioteknologi konvensional memanfaatkan mikroorganisme secara utuh dan tidak bisa diproduksi dalam jumlah yang sangat besar

.

Oleh karena itu, meskipun produk bioteknologi konvensional bisa diproduksi secara massal melalui pabrik, tetapi tidak bisa diproduksi dalam jumlah besar, karna faktor mikroorganisme tadi


guys!


Selain itu,


bioteknologi konvensional juga dilakukan tanpa adanya fertilisasi, tetapi menggunakan teknik fermentasi.


Baru tahu, kan?

Apa itu fermentasi? Nah, fermentasi ini sendiri memiliki beberapa prinsip yang harus kamu ketahui. Dengan melakukan proses fermentasi, maka akan terjadi perubahan sifat substrat dan senyawa kompleks terpecah menjadi senyawa yang lebih sederhana. Selain itu, fermentasi juga menghasilkan senyawa asam dan gas, lho! Nah, perubahan sifat dan senyawa baru inilah yang merupakan hasil dari proses bioteknologi!

Baca Juga :   Sebelum Disebut Ondel Ondel Boneka Raksasa Betawi Tersebut Bernama

Sampai sini sudah lumayan terbayang kan? Yuk, kita lanjut bahas lebih detail karakteristik dari bioteknologi konvensional!

Perbedaan bioteknologi konvensional dan modern

Baca juga: Mengenal Mutasi: Pengertian, Klasifikasi & Dampaknya


Karakteristik Bioteknologi Konvensional

Sebelumnya kita sudah singgung dikit, kalau


bioteknologi konvensional itu menggunakan prinsip fermentasi dan memanfaatkan mikroorganisme secara utuh.



Selain dua hal tersebut, bioteknologi konvensional punya karakteristik lain, diantaranya adalah:


1. Menggunakan alat tradisional dan sederhana

Pengolahan dalam bioteknologi konvensional umumnya menggunakan alat-alat sederhana yang bisa mudah kita temui. Misalnya ember, panci, gelas, toples, dan baskom.

Contoh pengolahan bioteknologi konvensional dengan alat sederhana seperti pembuatan yoghurt. Alat yang digunakan yakni panci, toples, alat pengaduk dan termometer.


2. Menggunakan cara yang sederhana

Proses pengerjaan dalam bioteknologi konvensional juga terbilang sederhana. Cara mengolah bahan-bahan cukup mudah dan tidak terlalu rumit


3. Tidak memerlukan keahlian khusus

Karena prosesnya yang dilakukan dengan cara yang sederhana, maka dari itu bioteknologi konvensional bisa dikerjakan oleh siapa saja dan tidak memerlukan keahlian khusus.

Misalnya kembali lagi pada contoh cara membuat yoghurt, kita hanya perlu mencampur bakteri tertentu ke dalam susu, untuk selanjutnya disimpan untuk waktu tertentu.






UTBK Center




4. Melibatkan mikroorganisme secara langsung dan utuh

Proses bioteknologi konvensional, sepenuhnya bergantung pada peran mikroorganisme. Misalnya saat membuat yoghurt, bakteri


Lactobacillus bulgaricus


membantu proses pembuatan yoghurt.

Baca juga: Spesiasi, Cara Menciptakan Hewan Baru dengan Sains


5. Menggunakan prinsip fermentasi

Prinsip utama dari karakteristik bioteknologi konvensional, yakni fermentasi.


Fermentasi adalah proses yang menghasilkan energi untuk memecah senyawa kompleks menjadi senyawa sederhana, dalam keadaan minim atau tanpa oksigen.

Melalui proses fermentasi ini, kemudian diperoleh produk akhir bioteknologi konvensional, yakni berupa produk utama atau produk sampingannya.


6. Proses biokimia dan genetik terjadi secara alami

Dalam proses bioteknologi konvensional, tidak ada manipulasi genetik yang terjadi. Misalnya pada contoh pembuatan yoghurt, bakteri yang dicampurkan pada susu, melakukan proses fermentasi yang terjadi secara alami.


7. Kondisi lingkungan dimanipulasi

Jika dari segi proses biokimia terjadi secara alami, salah satu hal yang bisa dimanipulasi hanya kondisi lingkungannya. Seorang yang memproses bioteknologi konvensional, dapat memanipulasi


melalui media tempat mikroorganisme tumbuh

. Selain itu,


masa inkubasi


serta


konsentrasi mikroorganisme yang digunakan juga bisa disesuaikan.

Baca Juga :   Alat Semprot Pertanian Murah


8. Skala produksi umumnya lebih kecil

Karakteristik terakhir dari bioteknologi konvensional, yakni skala produksinya yang relatif lebih kecil dari bioteknologi modern. Karena prosesnya bergantung pada proses fermentasi dan bantuan dari mikroorganisme, maka skala produksi dari bioteknologi konvensional umumnya tidak dapat dilakukan secara massal.


Produk Bioteknologi Konvensional


Nah, setelah mengetahui informasi mengenai bioteknologi konvensional, kamu penasaran nggak sih, apa saja contoh produk dari bioteknologi konvensional?MSG atau yang kita kenal micin itu, ternyata hasil produk bioteknologi konvensional, lho!


Produk Bioteknologi Konvensional

Baca juga: Penentuan Jenis Kelamin pada Makhluk Hidup

Ternyata tanpa kita sadari, produk bioteknologi konvensional ini banyak
banget, ya. Selain itu, produknya juga bisa kamu temukan di pasar atau
supermarket
di dekat rumahmu. Berikut daftar contoh bioteknologi konvensional:

1. Tempe

Makanan kesukaan kita ini dibuat dari kedelai yang melalui proses fermentasi oleh mikroorganisme jamur kapang, atau
Rhizopus sp.

2. Kecap

Kalau ngga ada kecap, terasa kurang aja gitu rasa manis gurih di makanan kita bukan? Nah, kecap merupakan produk bioteknologi konvensional, yang dibuat dari kedelai hitam yang difermentasi dengan mikroorganisme
Aspergillus wentii
atau
Aspergillus oryzae

3. Roti

Roti merupakan produk bioteknologi yang paling membantu pemenuhan kebutuhan pangan manusia,
lho.
Roti diproses melalui tepung terigu, yang melalui proses fermentasi dengan bakteri
Saccharomyces cerevisiae

4. Tape

Suka dengan cemilan unik satu ini? Tape merupakan makanan fermentasi paling populer nih. Dibuat dengan singkong, yang kemudian diproses fermentasi alkohol dengan mikroorganisme
Saccharomyces cerevisiae

5. Acar atau sayuran fermentasi

Salah satu pelengkap yang bikin nasi gorengmu jadi seger dan gak enek. Acar adalah salah satu produk bioteknologi konvensional yang paling mudah dibuat, dan sering kita temui. Acar dibuat dari sayuran yang diproses fermentasi dengan larutan cuka dan garam, serta dibantu oleh mikroorganisme
Lactobacillus plantarum, Streptococcus, Pediococcus.






New call-to-action



6. Mentega

Selanjutnya, ada bahan makanan utama yang sering kita temui, yakni mentega. Produk ini dibuat dari krim susu yang kemudian difermentasi dengan mikroorganisme
Streptococcus lactis.
Mentega ini berbeda dengan margarin yang dibuat dari minyak kelapa ya
guys!

7. Keju

Siapa nih yang apa-apa, harus pakai keju, ngga martabak, nggak ayam goreng, semuanya disiram pake saus keju? Nah, keju ini salah satu produk dari bioteknologi konvensional. Keju berawal dari susu yang kemudian difermentasi dengan bakteri
Penicillium camemberti, atau bakteri mikroorganisme lainnya.

8. Nata de Coco

Siapa yang suka minuman kenyal yang segar ini? Nata de coco adalah produk bioteknologi yang dibuat dari air kelapa, yang difermentasi dengan bakteri
Acetobacter xylinum

Baca juga: Pola-Pola Hereditas pada Makhluk Hidup

Kelebihan dan Kekurangan Bioteknologi Konvensional

Bioteknologi konvensional juga memiliki kelebihan dan kekurangan, nih! Apa aja ya? Yuk kita bahas satu persatu:


A. Kelebihan Bioteknologi Konvensional

Kelebihan dari proses bioteknologi secara konvensional yakni:

1. Menggunakan bahan yang harganya relatif murah dan mudah didapat.

2. Teknologi yang  digunakan juga tergolong sederhana.

3. Tidak memiliki dampak negatif jangka panjang, serta bisa meningkatkan nilai gizi makanan.


B. Kekurangan Bioteknologi Konvensional

Kekurangan bioteknologi konvensional adalah:

1. Tidak adanya perbaikan masalah genetik dan tidak bisa mengatasi masalah genetik yang sudah ada sebelumnya.

2. Proses bioteknologi juga sangat mudah dipengaruhi oleh kondisi alam, antara lain suhu dan hama di lingkungan tersebut.

Itulah tadi pembahasan kita mengenai bioteknologi konvensional. Mulai paham kan? Yuk, coba pelajari juga mengenai bioteknologi modern dan materi biologi lainnya di

ruangbelajar

!

Ada ratusan video pembahasan konsep kilat, yang bisa bantu belajarmu jadi makin seru, yuk langganan!





ruangbelajar


Referensi:

Irnaningtyas. (2022). Biologi untuk SMA/MA Kelas XII Kurikulum 2013 Revisi. Jakarta: Erlangga.

Artikel ini pertama kali ditulis oleh Embun Bening,  diperbarui oleh Leo Bisma pada 14 Maret 2022.

Profile

Leo Bisma

Suka nonton film, liat bulan kalau malam, dan membaca semua kecuali pikiran. Oh ya, suka menulis juga di Ruangguru

Mikroorganisme Yang Digunakan Untuk Membantu Membuat Tempe Adalah

Source: https://www.ruangguru.com/blog/mengenal-bioteknologi-konvensional