Ciri Ciri Burung Gereja Jantan Dan Betina

By | November 3, 2022

Ciri Ciri Burung Gereja Jantan Dan Betina

Burungnya.com
– Anda dapat membedakan Murai Batu betina atau jantan dengan sangat mudah. Asalkan Anda mengetahui ciri fisik masing-masing kelamin burung tersebut. Misal, burung betina cirinya bagaimana dan yang jantan gimana. Setiap jenis kelamin, baik jantan atau betina mempunyai perbedaan ciri fisik.

Nah, dengan begitu, Anda akan mengetahui mana Murai betina dan Murai jantan. Kalau Anda bingung dan lupa, lebih baik ingat-ingat salah satu jenis kelamin saja. Misalnya, Anda fokus pada ciri fisik Murai Batu betina.

Dengan begitu, jika seluruh ciri cocok dengan burung betina, maka burung tersebut pasti berkelamin betina, begitu pula sebaliknya.

Baca juga: Murai Batu Betina Apa Bisa Bunyi Gacor?

Oh iya, selain ciri-ciri fisik, sebenarnya dari segi suara terdapat perbedaan. Biasanya Murai Batu jantan lebih gacor dengan isian yang bervariasi. Kalau Murai Batu betina, suaranya monoton dan tidak terdengar gacor.

Oleh karena itu, yang bertugas menggoda pasangan adalah burung jantan. Pasalnya, dia lebih ahli dalam bernyanyi.

Murai Batu Betina (hiveminer.com)

Murai Batu Betina Dewasa

  1. Paruh
    burung ini lebih kecil dan pendek.
  2. Postur tubuh
    lebih mungil atau kecil.
  3. Bulu
    burung yang warna hitam tampak lebih kusam.
  4. Burung ini seperti lebih berwarna abu-abu ketimbang hitam.
  5. Warna bulu hitamnya tidak mengilap.
  6. Bulu di dada
    warna cokelat muda.
  7. Warna
    bulu putih
    yang terdapat di punggung lebih kecil.
  8. Ekor Murai betina
    lebih pendek dan kecil.
  9. Ukuran
    kepala
    burung betina lebih kecil dari jantan.
  10. Posisi
    mata
    tidak terlalu menonjol.
  11. Kaki
    lebih kecil dan pendek.
  12. Tulang
    supit urang
    terasa lunak dan agak renggang.
  13. Suara
    Murai betina lebih pelan dan monoton.

Murai Batu Jantan (birdsna.org)

Murai Batu Jantan (birdsna.org)

Murai Batu Jantan Dewasa

  1. Paruh
    lebih panjang dan tebal.
  2. Tubuh
    lebih besar dari burung betina.
  3. Warna bulu hitam legam.
  4. Bulu di dada
    berwarna cokelat.
  5. Ekor
    bisa sangat panjang.
  6. Bulu ekor
    tebal dan berlapis.
  7. Kepala
    lebih besar dari burung betina.
  8. Posisi
    mata
    lebih menonjol keluar.
  9. Kaki
    tebal, kokoh, dan panjang.
  10. Warna
    bulu putih
    agak lebar di bagian punggung.
  11. Tulang
    supit urang
    agak keras dan sempit.
  12. Suara
    Murai Batu jantan keras, bervariasi, dan gacor.
Baca Juga :   Cara Memperbesar Alat Vital Dengan Madu

Anda sudah mengetahui perbedaan Murai Batu betina dan jantan yang sudah dewasa. Lantas, bagaimana dengan burung Murai yang masih trotol atau anakan? Untuk burung piyik sudah pasti sangat berbeda dengan burung dewasa. Perbedaan jenis kelamin cukup sulit terlihat, tetapi tidak menutup kemungkinan tidak bisa kelihatan sama sekali.

Baca juga: 10 Cara Cepat Menjodohkan Murai Batu Jantan dan Betina dalam 2 Jam

Anda masih membedakan kelaminnya dari ciri-ciri fisik. Ternyata bentuk kepala, mata, paruh, bulu, postur tubuh, dan suara dari kedua jenis kelamin burung tersebut cukup berbeda. Dengan begitu, Anda masih ada kemungkinan untuk membedakannya.

Murai Batu Trotol (hewanpeliharaan.org)

Murai Batu Trotol (hewanpeliharaan.org)

Murai Batu Trotol

  1. Bagian dada Murai Batu jantan trotol terdapat banyak bintik warna cokelat gelap. Sedangkan burung betina biasanya bintiknya sedikit.
  2. Tubuh burung jantan lebih besar dan sedikit lebih panjang dari burung betina.
  3. Bulu ekor jantan lebih panjang dibandingkan bulu ekor betina.
  4. Bagian sayap terdapat bintik cokelat sama seperti di bagian dada.
  5. Kepala burung jantan agak besar dan lonjong.
  6. Bulu burung jantan lebih indah dan mengilat.
  7. Pada leher burung jantan terdapat garis hitam.
  8. Burung trotol jantan akan memiliki suara lebih keras saat diberi makan.
  9. Trotol pada tubuh jantan lebih banyak dari betina.
  10. Kepala Murai Batu betina trotol lebih gelap dan jarang ditemukan trotol atau bintik.
  11. Sayap di tubuh betina minim trotol dan kelihatan mayoritas bulu hitam gelap.

Baca juga: 10 Jenis Makanan Murai Batu Trotol dan Cara Merawat

Ingat, burung Murai Batu trotol usia di bawah 2 bulan cukup sulit diketahui perbedaan jenis kelaminnya. Namun, kalau sudah usia 3 bulan ke atas, biasanya mudah diketahui. Jadi, untuk keamanan dan terhindar dari segala jenis penipuan lebih Anda beli Murai Batu trotol yang sudah agak dewasa.

Walau yang masih muda harganya lebih murah. Anda bisa membeli yang usianya lebih dewasa. Anda harus cari aman, terlebih kalau Anda belum mempercayai penjualnya. Jika Anda membeli dari penangkar terkenal dan terpecaya, tidak masalah beli yang usia berapapun.

Cara Merawat Murai Batu Betina dan Jantan

Makanan Burung Murai Batu yang Bagus (youtube.com)

Makanan Burung Murai Batu yang Bagus (youtube.com)

Perawatan Murai Batu betina dan jantan sebenarnya sama. Namun, kalau untuk lomba, tentu keduanya berbeda. Murai Batu jantan lebih diprioritaskan dalam perawatan lomba karena lebih gacor dari betina.

Jadi di sini kami memfokuskan pada perawatan harian saja biar sama. Cara merawat Murai Batu betina dan jantan bisa dimulai sejak pagi-pagi buta atau masih subuh.

Baca juga: 10 Cara Merawat Murai Batu Bakalan untuk Pemula

Pengembunan

Murai Batu butuh udara segar di pagi hari atau biasa disebut pengembunan. Di pagi hari embun masih bersih dan udara segar. Di situ Murai Batu dikeluarkan agar dia menikmati sejuknya udara pagi.

Pemandian

Murai Batu sebagian ada yang mandi sendiri di keramba, ada juga yang harus disemprot dengan sprayer. Anda bisa mencoba keduanya untuk mengetahui Murai Batu suka mandi di wadah atau disemprot.

Sambil mandi, bersihkan sangkar Murai dan kotorannya. Kotoran ini harus dibersihkan setiap pagi agar seharian Murai Batu tidak terganggu dengan kotorannya.

Penjemuran

Setelah matahari terbit, burung sekalian dijemur saja. Penjemuran Murai Batu bisa dilakukan selama maksimal 1 jam. Kalau burung suka panas, dia bisa dijemur agak lama.

Namun, rata-rata Murai Batu dijemur 15 menit sudah cukup. Sebab, bulu Murai Batu rentan rontok bila dijemur terlalu lama.

Makanan Murai Batu

Setelah jemur, berikan jangkrik 5 ekor. Sebagai selingan, besoknya Murai Batu bisa diberi ulat hongkong atau ulat jerman. Lalu setiap 3 hari sekali, Murai Batu bisa diberi kroto.

Baca juga: 10 Pakan Tambahan Extra Fooding Murai Batu Terbaik Agar Cepat Gacor

Makanan Murai Batu harian bisa berupa voer dengan merek tertentu. Anda bisa mencari referensi pakan voer dari grup pecinta Murai Batu Indonesia. Tanya kepada anggota grup, kira-kira merek makanan Murai yang bagus apa.

Anda bisa memaster burung Murai Batu atau meletakkannya di teras. Sangkarnya bisa dikerodong atau dibiarkan terbuka tapi jangan sampai melihat Murai Batu yang lain.

Perawatan Sore

Sore harinya, Murai Batu dikeluarkan lagi untuk menikmati udara sore dan senja. Murai dikasih makan lagi berupa jangkrik 5 ekor. Tujuannya untuk menambah energinya dan membuat Murai cepat gacor.

Malam Hari

Di malam hari, biarkan burung Murai istirahat dengan cara dikerodong full. Fungsi kerodong di malam hari, agar burung tidak kedinginan, tidak dimasuki serangga, dan tidak terkena angin kencang.

Baca juga: Cara Mandi Malam Murai Batu dengan Air Es 5 Menit

Kesimpulan

Demikian cara membedakan kelamin Murai Batu betina dan jantan, baik yang dewasa atau bakalan. Perbedaan kelamin ini dapat diketahui dari ciri fisiknya. Pertama Anda harus mengamati dari sisi luar dulu, termasuk bulu, mata, paruh, kepala, sayap, ekor, dan hingga kaki.

Selanjutnya yang paling penting, raba bagian tulang supit urang atau pubis. Soalnya, bagian tersebut yang cukup akurat dalam membedakan Murai Batu betina ataupun jantan. Burung jantan tulang supit urang agak keras dan rapat, sementara burung betina sebaliknya.

Jika artikel
Burungnya.com
bermanfaat, jangan lupa bagikan ke teman-teman yang lain dan follow Instagram
@burungnyadotcom. Terima kasih.

Pencarian terkait:

  • perbedaan murai jantan dan betina
  • Ciri murai betina
  • perbedaan murai batu jantan dan betina
  • tingkah laku murai trotol jantan
  • ciri ciri murai betina
  • ciri murai jantan
  • murai jantan dan betina
  • cara membedakan murai jantan dan betina
  • Perbedaan murai
  • murai batu jantan dan betina

Ciri Ciri Burung Gereja Jantan Dan Betina

Source: https://burungnya.com/cara-membedakan-murai-batu-betina-dan-jantan-dari-ciri-fisik/