Pakaian Adat Baju Bodo Berasal Dari Daerah

By | October 14, 2022

Pakaian Adat Baju Bodo Berasal Dari Daerah

Pakaian Adat Sulawesi Selatan –
Indonesia adalah negara yang terdiri dari berbagai macam-macam pulau. Di mana pulau-pulau di Indonesia juga terdiri dari berbagai macam daerah tersendiri. Setiap daerah yang ada di Indonesia memiliki keberagamannya tersendiri.

Misalnya adalah soal pakaian adat yang dimiliki oleh satu daerah dengan daerah lainnya begitu berbeda. Setiap perbedaan pakaian adat ini juga bisa menjadi identitas setiap daerah.

Nah, dalam artikel ini akan membahas secara khusus pakaian adat Sulawesi Selatan yang mana di Sulawesi Selatan sendiri memiliki lebih dari dua pakaian adat. Setiap pakaian adat Sulawesi Selatan memiliki keunikan tersendiri. Nah agar Anda juga semakin paham, berikut adalah penjelasan akan pakaian adat Sulawesi Selatan.

Pakaian Adat Sulawesi Selatan

1. Baju Bodo

kompas.com

Baju Bodo merupakan salah satu pakaian adat Sulawesi Selatan. Yang mana lebih tepatnya baju Bodo adalah pakaian adat asli suku bugis. Baju Bodo juga masuk ke dalam deretan pakaian adat tertua yang ada di dunia.

Usut punya usut ternyata masyarakat Sulawesi Selatan sudah memakai baju Bodo sejak abad ke-9. Pada awal kemunculannya, baju Bodo dibuat dengan menggunakan bahan kain yang cukup transparan. Namun ketika agama Islam mulai masuk ke tanah Bugis, keberadaan baju Bodo dimodifikasi menggunakan bahan yang lebih tebal.

Baju Bodo adalah baju adat yang secara khusus dibuat untuk dikenakan oleh para wanita yang mana dilihat dari desainnya, baju Bodo memiliki bentuk yang cukup unik. Keunikan tersebut terletak dari bentuk seperti segi empat yang dipadupadankan dengan lengan pendek.

Baca Juga :   Apa Yang Dimaksud Dengan Elektron Valensi

Selain itu wara dari baju Bodo juga memiliki keberagaman yang begitu indah dan paduannya. Keberagaman warna di dalam baju Bodo adalah sebagai simbol usia serta status dari setiap pemakainya. Misalnya adalah baju Bodo dengan warna hijau digunakan sebagai simbol jika wanita yang mengenakannya berasal dari kaum bangsawan.

Lalu, untuk baju Bodo dengan warna putih memiliki arti jika si pemakai baju adat tersebut berasal dari kalangan dukun atau pembantu. Warna ungu pada baju Bodo menjadi simbol jika si pemakainya adalah seorang janda.

Sedangkan untuk warna jingga pada baju Bodo memberikan sebuah arti jika wanita yang mengenakannya memiliki usia 10 tahun. Untuk baju Bodo dengan warna merah menunjukkan jika wanita yang memakainya memiliki usia 17 tahun.

Baju Bodo dibuat dari kain muslim. Yang mana kain muslim adalah kain yang dibuat dengan cara pemintalan kapas kemudian akan dijahit bersama dengan kain katun. Hal ini akan menjadikan para pemakai baju Bodo selalu merasa nyaman.

Untuk mendukung rasa nyaman si pemakai baju adat tersebut, maka baju Bodo akan dibuat lebih llonggar dengan rongga benang yang juga dibuat cukup renggang. Biasanya pemakaian baju Bodo akan dipasangkan dengan penggunaan sarung dengan motif kotak-kotak pada bagian bawahnya.

Cara memakai sarung bawahan baju Bodo adalah dengan cara digulung menggunakan tangan sebelah kiri. Baju Bodo juga dilengkapi dengan berbagai macam aksesoris tambahan. Misalnya seperti cincin, bando emas, gelang dan juga kepingan logam. Aksesoris tersebut biasanya terbuat dari emas sepuhan atau logam.

2. Baju Labbu

Pakaian Adat Sulawesi Selatan

tambahpinter.com

Pakaian adat Sulawesi Selatan yang berikutnya adalah baju Labbu. Dimana baju adat ini dibuat khusus untuk digunakan pada kaum wanita. Dahulu kala keberadaan dari baju Labbu hanya digunakan oleh para wanita bangsawan yang berada di kerajaan Luwu.

Baca Juga :   Tuliskan Alat Dan Bahan Untuk Membuat Perahu Mainan

Meski dahulu pakaian adat baju Labbu digunakan secara khusus oleh wanita dari kalangan bangsawan. Namun untuk saat ini baju Labbu sudah bisa digunakan oleh semua wanita dari kalangan manapun. Biasanya baju Labbu akan digunakan para wanita ketika menghadiri upacara adat atau saat menghadiri upacara pernikahan.

Pakaian adat Sulawesi Selatan ini juga memiliki keunikan yang terletak pada bentuk desainnya. Dimana pada bagian lengan baju Labbu dibuat dengan cukup ketat dengan bentuk memanjang. Sedangkan untuk kain yang digunakan untuk membuat pakaian adat Sulawesi Selatan ini adalah kain sutra tipis.

Sedangkan untuk pelengkap bawahan baju Labbu akan menggunakan sarung lipa’. Tak hanya itu saja saat ini keberadaan baju Labbu juga sudah memiliki berbagai macam motif. Misalnya adalah adanya corak bunga pada bagian dada dan lengan dari baju Labbu.



3. Baju Tutu

Pakaian Adat Sulawesi Selatan

romadecade.org

Baju Tutu adalah salah satu pakaian adat Sulawesi Selatan yang berikutnya. Baju Tutu dibuat khusus untuk dikenakan oleh kaum laki-laki. Pakaian adat Sulawesi Selatan ini adalah berupa jas.

Ketika dikenakan, baju Tutu akan dipadupadankan dengan penggunaan baju bella dada. Selain itu penggunaan baju Tutu juga akan dikenakan bersama dengan penggunaan celana serta sarung maupun lipa’ garusuk.

Untuk bagian kepala, para kaum laki-laki akan menggunakan songkok recca yang begitu unik dan juga berbeda dari songkok-singkok pada umumnya yang mana songkok recca ini memiliki motif pada bagian samping berwarna emas. Keberadaan motif emas tersebut juga sebagai penanda akan status kebangsawaan.

Lalu untuk bentuk dari jas tutu memiliki lengan panjang serta pada bagian kerah akan dihiasi menggunakan kancing yang terbuat dari emas ataupun perak. Kerah tersebut nantinya akan dipasangkan pada bagian leher baju Tutu. Hal ini tentunya akan menjadikan keberadaan baju Tutu terlihat begitu mempesona daripada sebelum diberikan sentuhan kerah tersebut.

Baca Juga :   Dibawah Ini Adalah Objek Wisata Pantai Di Jawa Barat Kecuali

Lalu untuk kain lipa atau bagian sarung akan menggunakan kain polos namun memiliki warna yang cukup mencolok seperti warna merah atau warna hijau. Baju Bodo dan baju tutu suku Bugis dahulunya hanya dikenakan dalam berbagai macam upacara penting seperti pernikahan.

Namun untuk saat ini keberadaan baju Tutu sudah mengalami banyak dimodifikasi sehingga mampu digunakan dalam kegiatan apapun. Bahkan tak jarang baju Tutu juga sudah bisa kita temukan pada saat ada lomba menari maupun penyambutan tamu kehormatan.

4. Baju Pokko

Pakaian Adat Sulawesi Selatan

disbudpar.sulselprov.go.id

Selanjutnya ada Baju Pokko yang juga masuk ke dalam salah satu baju adat Sulawesi Selatan. Dimana Baju Pokko berasal dari suku Toraja yang dibuat khusus untuk dikenakan oleh kaum wanita. Baju Pokko memiliki bentuk baju berlengan pendek dengan warna yang begitu mencolok

Warna dari baju Pokko biasanya seperti kuning, merah dan juga putih yang mana warna tersebut merupakan ciri khas dari baju Pokko Sulawesi Selatan. Keberadaan dari baju Pokko kerap digunakan dengan adanya tambahan aksesoris seperti perhiasan atau manik-manik.

Manik-manik tersebut nantinya akan diletakkan pada bagian dada serta menggunakan tambahan gelang dan ikat kepala atau ikat pinggang yang biasa disebut dengan kandure. Baju Pokko biasanya hanya digunakan pada saat ada acara yang bersifat resmi.



5. Baju Seppa Tallung

Pakaian Adat Sulawesi Selatan

budaya-indonesia.org

Baju Seppa Tallung adalah salah satu baju adat Sulawesi Selatan yang mana baju Seppa Tallung ini dibuat khusus untuk dikenakan oleh para kaum pria dari suku Toraja. Dimana baju adat ini memiliki ukuran panjang hingga menyentuh bagian lutut.

Penggunaan Baju Seppa Tallung biasanya akan dikenakan bersama dengan tambahan aksesoris lainnya seperti lipa, gayang dan lain-lain. Keberadaan dari baju Seppa Tallung semakin terkenal ketika dikenakan dalam acara Manhunt International 2022 di Korea Selatan.

Selain itu Baju Seppa Tallung juga memiliki keunikan seperti warna dan juga adanya aksesoris khas dari suku Toraja yang bisa memberikan kesan begitu positif bagi yang menggunakannya.

Dalam acara pergelaran tersebut, baju Seppa Tallung yang diperlihatkan sudah mengalami modifikasi. Misalnya adanya banyak aksesoris tambahan yang terdapat pada baju Seppa Tallung seperti sayap dan juga tanduk. Hal ini akan menjadikan keberadaan baju Seppa Tallung semakin menakjubkan dan memukau.

6. Baju Pattuqduq Towaine

Pakaian Adat Sulawesi Selatan

merdeka.com

Berikutnya ada baju Pattuqduq Towaine yang merupakan salah satu baju adat Sulawesi Selatan. Lebih tepatnya baju Pattuqduq Towaine berasal dari suku Mandar. Keberadaan dari baju adat ini biasanya dikenakan untuk menghadiri acara pernikahan atau pada saat pertunjukan tarian Pattuqduq.

Umumnya baju Pattuqduq Towaine terdiri dari 18 potong. Namun, apabila baju Pattuqduq Towaine dikenakan pada acara pernikahan, maka baju adat yang akan dikenakan adalah 24 potong.

Baju Pattuqduq Towaine juga terdiri dari beragam jenis. Beberapa jenis dari baju Pattuqduq Towaine adalah seperti Rawang Boko atau baju pokok, Lipaq Saqbe Mandar atau sarung bercorak, Lipaq Aqdi Dirattwe atau sarung khas yang menggunakan rantai dan juga ada Lipaq Aqdi Dirrater Duatdong atau sarung pada pinggir bawah.

Penggunaan baju Pattuqduq Towaine akan dikenakan berasam dengan berbagai macam perhiasan. Mulai dari perhiasan bagian kepada hingga bagian tangan. Hal ini dilakukan bukan tanpa alasan, pasalnya penggunaan perhiasan tersebut adalah salah satu bentuk budaya dari suku Mandar.

Penggunaan baju Pattuqduq Towaine mayoritas dikenakan oleh para kaum perempuan. Lalu untuk kaum pria akan menggunakan jas tertutup yang terbuat dari bahan sutra. Pada bagian atas akan dipadukan dengan celana panjang serta sarung yang akan diletakan pada bagian pinggang.

Keberadaan dari pakaian adat untuk kaum pria ini akan melambangkan jika waran dari suku Mandar harus selalu gesit dalam bekerja serta dalam bertindak.



7. Baju Bella Dada

Pakaian Adat Sulawesi Selatan

budaya-indonesia.org

Jika baju Bella Dada merupakan pakaian adat suku Bugis Makassar yang dikenakan oleh para kaum wanita. Jadi, baju Bella Dada adalah pakaian adat yang akan dikenakan oleh para kaum pria. Memiliki nama baju Bella Dada juga bisa diartikan sebagai baju yang ada belahan pada bagian dada.

Model dari baju Bella Dada memiliki lengan panjang dengan leher berkerah dan dibumbui oleh kancing berwarna emas atau perak. Selain itu ada juga tambahan saku pada bagian kanan dan kiri baju tersebut.

Berikutnya pada bagian celana pelengkap baju Bella Dada biasa disebut dengan Paroci yang dibalut dengan sarung yang biasa disebut dengan lipa’garusu. Saat mengenakan baju adat ini, para pria Makassar akan menambahkan hiasan penutup kepala bernama passapu’.

baju Bella Dada biasanya akan dibuat dari kain tradisional tanpa ada motif apapun atau polos namun memiliki waran terang yang cukup mencolok seperti merah dan hijau. Selain perhiasan kepada passapu’, baju Bella Dada juga akan dilengkapi aksesoris seperti gelang, badik dan hiasan lainnya.

Para kaum pria akan mengenakan baju Bella Dada pada saat menghadiri upacara adat, pernikahan serta acara kenegaraan maupun acara formal lainnya.

Pakaian Pengantin Sulawesi Selatan

Pakaian Adat Sulawesi Selatan

akumaubelajar.com

Pakaian pengantin Sulawesi Selatan biasanya akan dipilih sesuai dengan keinginan para pengantinnya. Dimana umumnya para pria akan mengenakan baju Turu atau model pakaian yang akan disesuaikan dengan gaun yang dikenakan oleh mempelai wanita.

Sedangkan untuk pengantin wanita biasanya akan mengenakan baju Bodo. Dimana warna yang dipilih dalam baju ada tersebut akan disesuaikan dengan warna yang dikenakan oleh mempelai pria.

Karena penggunaan baju adat tersebut untuk acara pernikahan, maka pakaian tersebut akan dibuat dengan bahan yang lebih berkualitas. Selain itu pakaian pengantin Sulawesi Selatan akan diberikan sentuhan tangan berupa aksesoris agar terlihat lebih elegan, meriah yang juga akan disesuaikan dengan suasana pernikahan.

Baju Adat Sulawesi Selatan Anak-Anak

Pakaian Adat Sulawesi Selatan

ungaran.id

Pakaian adat untuk anak-anak Sulawesi Selatan biasanya akan mengenakan baju bodo. Seperti yang dijelaskan sebelumnya jika baju Bodo memiliki warna yang bisa merepresentasikan status seseorang. Khusus untuk anak-anak akan mengenakan baju Bodo dengan warna jingga.

Sedangkan ketika sudah beranjak dewasa, baju Bodo yang dikenakan akan memiliki warna merah darah. Biasanya para perempuan akan mengenakan baju Bodo dengan warna merah. Sedangkan untuk para dukun akan mengenakan baju Bodo dengan warna putih.

Aksesoris Tambahan Pada Pakaian Adat Sulawesi Selatan

Seperti yang dijelaskan sebelumnya jika baju adat Sulawesi Selatan akan dikenakan bersamaan dengan beberapa aksesoris tambahan terutama untuk baju adat yang dikenakan oleh para kaum wanita. Dimana penggunaan aksesoris tersebut akan dikenakan dalam berbagai acara seperti pernikahan maupun pada saat mengenakan baju Bodo dan baju Labbu.

Misalnya seperti penggunaan aksesoris rambut yang nantinya para pengantin wanita akan disanggul berdiri tegak berada tepat di belakang kepala yang biasanya disebut dengan Simpolong Teppong. Selanjutnya rambut tersebut akan dilengkapi dengan pinang goyang serta bunga simpolong yang telah disusun secara rapi pada bagian samping kanan dan juga kiri.

Tak hanya itu saja, pasalnya aksesoris tambahan seperti mahkota atau bando yang biasa disebut dengan saloko juga akan dikenakan. Dimana keberadaan aksesoris saloko ini merupakan sebuah lambang akan keagungan dari burung merak yang begitu menawan bentuknya.

Senjata Pelengkap dari Pakaian Adat Sulawesi Selatan

Sebelumnya telah dijelaskan jika pakaian adat dari kaum wanita Sulawesi Selatan akan dilengkapi dengan berbagai macam aksesoris tambahan. Sedangkan untuk pakaian adat kaum pria Sulawesi Selatan akan dilengkapi dengan senjata tradisional berupa keris. Keris Pasatimpo adalah jenis keris berkepala dengan sarung yang terbuat dari bahan emas.

Nah itulah penjelasan terkait dengan pakaian adat Sulawesi Selatan beserta aksesoris tambahannya. Keberadaan dari baju adat Sulawesi Selatan sampai saat ini masih terus ada. Hal ini tak lain karena pada acara-acara penting seperti pernikahan, keberadaan dari Sulawesi Selatan masih terus digunakan.

Bahkan beberapa pakaian adat Sulawesi Selatan juga sudah mengalami modifikasi. Hal tersebut akan menjadikan beberapa pakaian adat Sulawesi Selatan tak hanya bisa digunakan oleh para kaum bangsawan saja, namun juga sudah bisa dikenakan oleh semua orang dalam berbagai macam acara.

Sudah sepantasnya kita sebagai warga negara Indonesia untuk tetap selalu menjaga keberagaman budaya seperti keberadaan dari pakaian adat Sulawesi Selatan. Banyak cara yang bisa dilakukan untuk bisa melestarikan keberadaan baju adat. Misalnya tetap mengenakan baju adat pada acara-acara tertentu seperti pernikahan atau acara resmi lainnya. Dengan begitu, sampai kapanpun keberadaan dari baju adat akan terus lestari dari generasi ke generasi selanjutnya.

Jika ingin mencari buku tentang Indonesia, kamu bisa menemukannya di gramedia.com. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Hendrik

BACA JUGA:

  1. Pakaian Adat Jawa Tengah: Jenis, Makna, Filosofi, dan Penjelasan
  2. Pakaian Adat Bali: Nama, Keunikan, Jenis, dan Maknanya
  3. Pakaian Adat Aceh: Jenis, Makna, dan Filosofinya
  4. Pakaian Adat Jawa Timur: Jenis, Keunikan, dan Penjelasan
  5. Pakaian Adat Papua: Jenis, Keunikan, dan Filosofinya
  6. Pakaian Adat Betawi: Jenis, Fungsi, Keunikan, dan Penjelasan

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.”

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Pakaian Adat Baju Bodo Berasal Dari Daerah

Source: https://www.gramedia.com/literasi/pakaian-adat-sulawesi-selatan/